Selain Terlanjur Nyaman, Rupanya Ini 8 Alasan Seseorang Selingkuh

1 min read

Ollaramlan.com – Selingkuh atau pengkhianatan adalah pelanggaran dalam hubungan yang sulit untuk dimaafkan. Selingkuh dilakukan di belakang pasangan dengan tujuan memuaskan diri sendiri. Lalu apa sih alasan seseorang berselingkuh?

Dilansir dari Scientific American, Kamis (9/9), Psikolog Profesor Gary W. Lewandowski, Jr., dariMonmouth University mengatakan ada banyak alasan mengapa orang selingkuh, dan polanya lebih kompleks daripada yang disarankan oleh stereotip umum. Sebuah studi terbaru menyoroti motivasi tersebut.

Penyelidikan tersebut melibatkan 495 orang (87,9 persen di antaranya diidentifikasi sebagai heteroseksual). Mereka direkrut melalui kelompok peserta di sebuah universitas besar AS dan disurvei melalui Reddit dengan tema hubungan.

Para peserta mengaku selingkuh dalam hubungan mereka dan menjawab pertanyaan seperti ‘Mengapa Anda melakukannya?’.

Sebuah analisis mengungkapkan ada delapan alasan utama. Apa saja?

Marah pada pasangan, harga diri, kurangnya cinta, komitmen rendah, kebutuhan akan variasi, pengabaian, hasrat seksual, dan situasi atau keadaan. Motivasi-motivasi ini tidak hanya memengaruhi mengapa orang berselingkuh tetapi berapa lama mereka melakukannya.

Bukan Hanya Seks Tapi Kenyamanan

Meskipun sebagian besar perselingkuhan melibatkan seks, jarang yang melakukan hanya tentang seks itu sendiri. Sebagian besar peserta merasakan kenyamanan dan adanya keterikatan emosional dengan pasangan selingkuhan. Itu karena mereka merasa diabaikan atau kurangnya cinta dalam hubungan utama mereka.

Sekitar dua pertiga partisipan (62,8 persen) mengaku mengungkapkan adanya rasa nyaman dan sayang terhadap pasangan baru mereka. Dan dengan proporsi yang hampir sama (61,2 persen) terlibat dalam dialog eksplisit secara seksual. Sekitar 4 dari 10 (37,6 persen) melakukan percakapan intim, sementara 1 dari 10 (11,1 persen) sudah terlanjur cinta.

Sebagian besar aktivitas seksual terbatas pada berciuman (86,7 persen) dan berpelukan (72,9 persen). Faktanya, penelitian tersebut menemukan bahwa hanya separuh dari para pelaku selingkuh yang dilaporkan tidur dengan selingkuhannya.

Pada akhirnya, hanya sepertiga peserta yang akhirnya mengakui perselingkuhan tersebut kepada pasangan utama mereka. Perempuan lebih cenderung mengaku daripada pria.

Jadi, apakah perselingkuhan benar-benar merupakan perusak hubungan? Selingkuh lebih mungkin untuk mengakhiri suatu hubungan ketika itu muncul dari kemarahan, kurangnya cinta, komitmen rendah atau pengabaian. Anehnya, hanya satu dari lima (20,4 persen) hubungan yang berakhir karena perselingkuhan.

Editor : Nurul Adriyana Salbiah

Reporter : Marieska Harya Virdhani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *