Kegiatan Berbahaya yang Hancurkan Pariwisata dan Alam

3 min read

Trend turis mengunjungi lokasi Instagram populer secara massal – dan merusak pariwisata dan alam di sana. ( Foto: Tourism Review)

CHESHIRE, UK, Ollaramlan.com:  Petualangan di pegunungan, relaksasi di pantai, atau tamasya dalam perjalanan kota adalah  salah satu waktu liburan terbaik dalam setahun. 

Namun, yang kurang menyenangkan adalah apa yang dilakukan beberapa turis saat berlibur. Dalam konteks ini, Tourism-Review memberi Anda gambaran tentang hal-hal yang merusak pariwisata, serta alam.

Selfie dengan Setting yang Tepat

Dilansir dari Tourism-review.com, air terjun, padang bunga berwarna-warni, atau matahari terbenam yang romantis: pengaturannya harus tepat untuk foto liburan yang tepat.

Saat mencari destinasi wisata yang cocok untuk berfoto, banyak wisatawan yang terinspirasi oleh Instagram. Akibatnya, turis mengunjungi lokasi Instagram populer secara massal – dan merusak pariwisata dan alam di sana.

Pada 2019, misalnya, Walker Canyon di California harus ditutup sementara. Turis telah meninggalkan jalur lereng yang aman dan menginjak-injak bunga poppy oranye.

Di Belanda, pihak berwenang telah membuat Panduan Selfie untuk melindungi ladang tulip yang populer. Dan di Kanada, sebuah peternakan bunga matahari bahkan menutup pintunya setelah orang banyak menghancurkan ladang mereka.

Mengemis Uang

Fenomena yang dapat diamati terutama di negara-negara Asia adalah wisatawan sendiri yang meminta uang kepada penduduk setempat untuk perjalanan mereka.

Mereka duduk di pinggir jalan dan memasang tanda dengan kalimat seperti: “Tolong saya, saya butuh uang untuk tiket” atau “Halo! Kami bepergian ke seluruh Asia. Tolong dukung kami jika Anda menyukai apa yang kami lakukan”. Pilihan lain juga: “Saya berkeliling dunia tanpa uang. Tolong dukung perjalanan saya”.

Bahkan ada istilah terpisah untuk orang seperti itu: Begpacker. Dan strateginya berhasil – para turis benar-benar mendapatkan uang atau makanan.

Seorang wanita dari Filipina menjelaskan apa yang salah dengan tren ini: “Apakah Anda menyadari berapa banyak yang harus saya keluarkan hanya untuk mendapatkan visa ke negara mereka. Dan mereka berpura-pura miskin dalam konteks di mana kemiskinan berarti hidup dalam kondisi yang tidak manusiawi. Pengemasan adalah penghinaan bagi kami.” ujarnya.

Mendukung Kekejaman terhadap Hewan

Fenomena lain yang merusak pariwisata dan alam adalah dukungan kekejaman terhadap hewan. Menunggangi gajah, menyelam bersama lumba-lumba, atau mengamati binatang adalah beberapa contohnya. Bahkan jika ada cinta hewan di belakangnya, hewan itu sendiri yang menderita.

Gajah, misalnya, sering dipukul dengan kait tajam dan dijinakkan untuk ditunggangi dengan cara brutal lainnya. Untuk lumba-lumba, paus atau hiu, kehadiran manusia membuat stres.

Bahkan jika seseorang mengamati mereka di lingkungan alami mereka. Ketika hewan menjadi tempat wisata, biasanya mereka dieksploitasi.

Mengambil Selfie Berbahaya atau Fatal

Kemarahan foto dari banyaknya turis tidak hanya berbahaya bagi alam – tetapi juga bagi orang-orang itu sendiri. Di Galicia, Spanyol, misalnya, danau pirus menarik banyak pengunjung. Namun, danau itu adalah tambang tungsten yang terendam banjir.

Airnya tercemar dengan berbagai logam berat, itulah sebabnya airnya sangat biru – dan beracun. Foto turis yang pergi berenang di sana melaporkan iritasi kulit dan masalah perut. Tapi foto itu sepadan, kata salah satu korban.

Berkali-kali, orang juga mati saat mencoba selfie: Ini terjadi, misalnya, ketika mereka ingin berfoto dengan hewan liar, di air atau di lereng – dan kemudian terjadi kesalahan. 

Tahun lalu, misalnya, pasangan Australia meninggal di Portugal. Keduanya rupanya terjatuh dari tembok setinggi 39 meter saat mencoba mengambil foto.

Mengambil Gambar Telanjang di Kuil

Wisatawan lain, di sisi lain, tidak puas dengan foto-foto liburan yang khas – dan lebih suka mengambil foto telanjang dada, dengan celana terbuka atau telanjang bulat. Mereka suka memilih pemandangan penting dan kuil sebagai latar belakang.

Di Kamboja, misalnya, wisatawan sangat suka membuka baju di kompleks candi Angkor Wat. Di Kairo tahun lalu, pasangan Denmark memanjat Piramida Besar Cheops dan menanggalkan pakaian di sana. 

Di Malaysia, seorang wanita Inggris berpose telanjang di puncak gunung yang dianggap keramat oleh masyarakat adat.

Membuka pakaian di tempat-tempat seperti itu dan memposting foto telanjang di media sosial tidak sopan kepada orang-orang yang menjadi masalah tempat itu. Dalam banyak kasus, itu juga merupakan tindak pidana.

Melakukan Ziarah ke Tempat Film

Destinasi wisata yang sangat populer adalah tempat pengambilan gambar film atau serial terkenal. Namun, itu bisa menjadi masalah yang menghancurkan pariwisata di destinasi, seperti yang ditunjukkan Dubrovnik.

Kota kecil Kroasia ini merupakan salah satu lokasi syuting Game of Thrones. Sejak kesuksesan serial ini, jumlah turis yang sangat besar telah tiba setiap tahun – dan Dubrovnik diliputi oleh orang banyak.

Oleh karena itu, pihak berwenang telah memutuskan untuk mengambil langkah-langkah untuk mengekang pariwisata: di masa depan, hanya dua kapal pesiar yang boleh berlabuh setiap hari, bukan enam. Hanya 4.000 tamu yang diizinkan di kota tua dan taksi seharusnya lebih sedikit.

Namun bukan hanya keramaiannya saja yang bermasalah, tetapi juga perilaku wisatawan. Di salah satu lokasi syuting Game of Thrones, misalnya, beberapa turis suka turun tangga telanjang untuk mengulang adegan walk-of-shame.

Pemandu mengeluh bahwa turis tidak tertarik dengan sejarah kota, hanya tentang Game of Thrones. “Terkadang orang tidak mengerti bahwa kami adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan orang-orang juga tinggal di sini, ini bukan Disneyland atau semacamnya,” kata Jelka Tepsic, Wakil Walikota Dubrovnik.

Contoh wisata film lainnya yang justru merusak pariwisata adalah Pantai Maya Bay di pulau Ko Phi Phi Leh, Thailand. Adegan untuk film Hollywood The Beach yang dibintangi Leonardo DiCaprio dari tahun 2000 diambil di sana.

Sejak itu, tempat itu menjadi tujuan wisata populer – dengan konsekuensi yang fatal. Para turis meninggalkan sampah dan mengganggu hewan laut yang sensitif di perairan dangkal dan 90% terumbu karang rusak.

Pada musim panas 2018, rata-rata 3.500 pengunjung melakukan ziarah ke Maya Bay setiap hari, hingga pemerintah menghentikannya. Mereka menutup pantai untuk umum dan turis tidak lagi diizinkan mengunjunginya hingga tahun 2021. Selama waktu ini, alam harus pulih.

Pariwisata Bisa Bermanfaat

Ada cara lain untuk menikmati liburan Anda tanpa merusak alam, hewan, lingkungan atau masyarakat sekitar. 

Berikut adalah beberapa tips untuk ‘pariwisata lunak’:

– Hindari sampah atau setidaknya buang dengan benar

– Gunakan transportasi umum daripada taksi untuk menghindari penyumbatan jalan dengan lebih banyak mobil

– Hemat air di daerah kering

– Hindari aktivitas dengan hewan

– Beli dari bisnis keluarga lokal jika memungkinkan

– Hormati budaya dan privasi penduduk setempat

– Tinggalkan kamera atau ponsel cerdas Anda lebih sering di saku Anda dan nikmati tayangan tanpa filter

 – Yang terbaik adalah tidak bepergian dengan pesawat terbang karena menjadi alat transportasi yang paling merusak iklim.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *